Awalnya, Islam yang Ia Tahu Hanyalah Seputar Arab

image REPUBLIKA.CO.ID, COLOMBUS - Pada tahun 1990-an, John Clenn Howel, pindah dari rumahnya di area terpencil Ohio ke kota terbesar ketiga di Amerika, Chicago, Illinois. Di sana ia membangun hubungan dengan orang-orang yang ia kenal lewat acara musik underground di mana ia terlibat pula. Howell tinggal di Chicago selama lima tahun, masa yang akan mengubah seluruh hidupnya.

Lingkungan tempat ia tinggal ia luar biasa beragam dengan imigran mendominasi. Ia menganggap orang-orang disekitarnya sangat menarik. "Orang asing justru mayoritas dan saya adalah minoritas," tulisnya dalam file catatan di akun Facebooknya.

Di sini ia memahami, bahwa bergaul dengan orang Serbia, Kroasia, Albania, Ukrania, Gipsi, Yahudi Hasidik, Khaldea, Suriah, Armenia, Rusia, Yunani, Pakistan, Afghanistan, India, Tibet dan sebagianya, adalah wajar. Namun bila bersentuhan dengan orang-orang nomaden berambut gimbal yang menggembala domba dari Asia Barat, atau pria Muslim tua dengan janggut dan turban, bukan hal normal.

Howell juga menyaksikan sejumlah wanita berpakaian 'misterius', membungkus tubuhnya dari atas hingga kaki dengan gaun hitam. Ia juga mendengar orang-orang berbicara dalam bahasa campuran. "Semua itu saya alami tepat di tengah situasi ultra-urban kota Chicago," ungkapnya. Bagi seseorang yang datang dari kawasan pedalaman terpencil, konstalasi masyarakat macam itu sangat memikatnya

Ketika mulai berteman dengan beragam identitas di lingkunganya, kesadarannya juga mulai mengalami perubahan besar. "Banyak tetangga saya ternyata adalah Muslim. Begitu stereotip buruk yang pernah saya terima muncul dalam ingatan, saya menyadari, betapa semua itu salah, tak bisa dipercaya dan sekedar propaganda," ujarnya.

Sebelum ke Chicago, Howell rupanya tidak pernah melakukan kontak sama sekali dengan Muslim di Ohio. Ia pun terdorong untuk memahami siapa sebenarnya mereka. "Itu saya lakukan demi menerobos batasan prasangka sosial yang saya usung selama ini dalam budaya Amerika," kata Howell.

Teman Muslim pertamanya adalah seorang pria Afghanistan, bernama Sami berprofesi sebagai sopir taksi. Ia berusia sebaya Howell dan tinggal di sebelahnya persis. "Saya ingat pertama kali pergi brsamanya dan kami berkendara berkeliling di sekitar, saat itu saya berpikir, 'kamu harus berhati-hati, orang ini adalah Muslim dan tidakkah kamu selalu diberitahu bahwa orang-orang Muslim itu berbahaya dan mungkin akan menggorok lehermu demi mencuri apa pun dalam kantongmu?'

Betapa jahatnya itu! "Tapi itulah yang diajarkan oleh masyarakat dan budaya saya. Beruntung, saya tidak memedulikan omong kosong itu dan saya gembira saya tak terkontaminasi dengan itu," ujarnya. Sebaliknya, ia menilai Sami adalah pria lucu yang menceritakan kisah terbaik dari pengalaman hidupnya. "Saya akhirnya dekat dengannya dan seluruh keluarganya, sungguh pengalaman yang memperkaya hidup."

Berpikir mundur kembali ke tahun-tahun sekolah dasar, Howell masih mengingat jelas sebuah pernyataan dari gurunya yang berkata, "Islam adalah agama pedang, dan siapa pun yang  hidup dengan pedang akan mati dengan pedang."

"Kini setelah hampir sepuluh tahun menjadi Muslim, saya tidak pernah sekali pun mendengar hal macam itu dalam Islam," ujarnya. Howell mengaku kini menyadari betul bagaimana pengondisian anti-Islam telah dimulai sejak masa kanak-kanak.

Dalam sekolah dasar ia juga mendapat tontonan film-film anti-Islam, seperti "El Cid" yang menggambarkan Muslim sebagai manusia jahat. Saat tumbuh besar, Howell kerap mendengar teman-teman sekolahnya menggunakan julukan seperti 'kepala handuk', 'negro pasir', 'penunggang unta' untuk menyebut Muslim.

Beberapa guru sekolah bahkan mengklaim bahwa Muslim adalah 'orang yang kehitam-hitaman'. Ia mengaku beruntung keluarganya bukan pengolok, melainkan tipe yang menghormati dan menghargai orang lain. "Itulah yang menanamkan nilai-nilai dan etika moral seimbang dalam diri saya," tutur Howell.

Timbul pertanyaan serius pada Howell, "Bagaimana mungkin budaya masyarakat Ameika begitu dungu dan penuh prasangka terhadap Islam. Ini adalah agama tua dari Timur Tengah, tapi ironisnya masyarakat saya sendiri juga mempraktekkan agama dari Timur Tenggah (Kristen) dan mereka juga berbagi nabi yang sama."

"Saya jadi ingin tahu apa itu Muslim dan agama mereka, Islam," ujarnya. Howell mulai mencari jawaban atas banyak pertanyaan di dalam kepalanya. "Saya bukan hanya bertanya pada para Krisitiani. Saya juga mulai bertanya langsung pada Muslim," tutur Howell. Dari sanalah ia belajar dan menjumpai bahwa Islam sungguh diluar yang ia sangka.

"Saya memahami bahwa Muslim berasal dari mana pun dan dari setiap ras. Ini sangat bertentangan dengan semua catatan perihal Muslim yang seolah-olah berkutat pada ras Arab," kata Howell. Fakta yang ia pelajari, Arab justru minoritas di kalangan Muslim. Ketika menengok sekitar, ia menemukan Muslim beraneka ragam. "Saja jumpai Muslim Cina, Filipina, Rusia, India, Turki, Persia, Latin, Afrika, Eropa dan juga Amerika berada di sekeliling saya." (bersambung)

Redaktur: Ajeng Ritzki Pitakasari

0 Response to "Awalnya, Islam yang Ia Tahu Hanyalah Seputar Arab"

Post a Comment